Rabu, 25 Mei 2016

Liburan ke Jogja Sekaligus #GoDiscover Lokasi-Lokasi Syuting AADC 2

Long time no blogging. Saking lamanya, saya bahkan udah lupa gimana gaya menulis blog biasanya (hahaha). Sekarang tiba-tiba pengen nulis lagi karena keseruan weekend lalu. Penasaran? Iyain aja.

Beberapa waktu lalu, simPATI lewat akun instagramnya ngadain kompetisi bikin ending cerita “Ada Apa Dengan Cinta? 2” atau AADC 2 versi kita masing-masing. Kalau peserta lain mungkin cuma iseng, saya lumayan niat. Saya recall pengalaman menonton AADC 14 tahun lalu ketika saya masih di bangku 5 SD, berimajinasi tanpa batas, juga membuat puisi ala Rangga.

Begini kurang lebih submisi saya:
Empat belas tahun yang lalu, seorang bocah kampung yang duduk di bangku lima SD excited luar biasa karna akan segera nonton di bioskop untuk pertama kali; sebuah film berjudul Ada Apa Dengan Cinta.Tontonan yang kurang sesuai sama umur ketika itu tapi berhasil bikin gue jatuh cinta sama bioskop, sama film Indonesia, sama dunia bahasa & sastra, sama teh Melly & karya-karyanya, sama Mira Lesmana-Rudi Soedjarwo-Riri Riza, juga jatuh cinta sama Cinta.

Gimana ya endingnya...AADC 1 emang gantung banget. Bikin penasaran sekaligus bikin tiap ngeliat Bandara Soekarno Hatta jadi kzl kenapa Cinta gak beli tiket pesawat on the spot aja.Kalo gue dibolehin bikin ending AADC, pasti begini....Rangga balik dari New York karna ada question mark yang mengganjal, ada apa dengan Cinta? selain juga Rangga udah janji bakal balik ke Indonesia buat memperjelas perasaan satu sama lain. Awalnya Cinta ragu... Tapi karena Rangga konsisten menjelaskan perasaan & alasan kepergiannya lewat berbagai puisi dan karya sastranya selama ini, akhirnya Cinta luluh. Rangga berhasil meyakinkan Cinta bahwa selama ini dia sebenarnya tidak pergi, melainkan memantaskan diri untuk dicinta, oleh Cinta.Akhirnya mereka pun hidup bahagia dan dikenal masyarakat Indonesia sebagai Bapak & Ibu Sastra Modern Indonesia. Cinta & Rangga berhasil #GoDiscover jenis sastra baru tapi juga tidak melupakan sastra lama. "Seribu purnama kan kujaga. Agar cintanya dan diriku bisa saling rindu. Bukan dalam bisunya pilu, dan hampa dalam tanya." @simPATI


Alhamdulillah, ending AADC 2 versi saya berhasil membuat kreatornya dapat hadiah liburan ke Jogjakarta selama 3 hari 2 malam. Atau mungkin karena saya beneran mirip Rangga?
Pengumuman pemenang #GoDiscover AADC 2 di instagram @simpati

Penasaran sama filmnya.
Deret M, Sob!
Tema Go Discover Jogjakarta ke lokasi-lokasi pembuatan film AADC 2 pastinya makin bikin saya penasaran sama AADC 2. Di hari pertama penayangan AADC 2 di Indonesia, 28 April 2016, saya bela-belain nonton bareng temen-temen. Di sini sejarah terukir, untuk pertama kalinya saya nonton film di deretan bangku bioskop paling depan. Untung aja bukan film ber-subtitle atau film action, udah minus mata bisa minus yang lainnya entar. Namanya juga orang Jawa, udah buntung pasti masih ngerasa untung.

Singkat cerita, Jumat 13 Mei 2016 pun tiba. Saya bersama kru simPati dan 3 pemenang lainnya; Mba Suzan, Mba Deasy, dan Bang Hendra ngumpul di Terminal 1C Bandara Soekarno Hatta untuk bersiap take off pukul 9:20 WIB. Tak disangka, kejutan pertama muncul bahkan sebelum kita sampai di Jogja. Pasalnya, sembari nunggu check-in, ada ibu-ibu yang wajahnya familiar mondar-mandir di depan kita. Bener aja, setelah sempet nggak yakin, ternyata bener itu adalah ibunya Rangga di film AADC2. Karena kelamaan mikir dan ngeliatin doang, akhirnya nggak ada satu pun diantara kami yang minta foto bareng.
Check-in Wefie di Terminal 1C Soekarno-Hatta!
Semua berjalan tepat waktu dan sekitar jam 11 siang kami sudah mendarat di Bandara Adisucipto Jogjakarta. Pihak travel agent udah nunggu dan langsung nganter ke hotel di daerah Prawirotaman; Indies Heritage Hotel. Karena beberapa tamu hotel baru akan check-out setelah sholat Jumat, akhirnya rombongan kami hanya titip barang dan berencana memulai eksplor itinerary hari pertama biar nggak makin kesorean. Personally, saya suka banget sama Indies Heritage Hotel pada pandangan pertama. Nuansa hotelnya tuh clean, white, simple, tapi tetep ada sentuhan tradisional Jogjakarta. Sama seperti tema feed instagram yang sedang saya gemari. Coba aja cek di sini.
Melewati Gunung Merbabu dan Merapi
Sudut Ruang Tunggu Hotel
Ornamen Jendela Indies Heritage Hotel
Go Discover pertama kita adalah ke Warung Bu Ageng – Warung Masakan Omah!
Buat yang udah nonton film AADC 2, masih inget adegan geng Cinta (minus Cinta) makan malam sambil panik nungguin Cinta yang masih asik jalan sama Rangga? Nah di sini tempatnya. Terletak di kawasan Tirtodipuran, warung yang nyediain masakan Jawa bercampur Kalimantan ini adalah milik seniman Butet Kertaredjasa. Nama Bu Ageng sendiri terinspirasi dari panggilan akrab cucu-cucu  terhadap istri Om Butet, ibu Rulyani Isfihana.
Memasuki Warung Bu Ageng di tengah teriknya matahari
Karena emang jam makan siang, kita harus waiting list selama kurang lebih 10 menit. Sembari menunggu, saya dan teman-teman langsung sigap ngeluarin kamera buat capture setiap sudut warung yang memang unik dan Jawa banget. Owner nya aja seniman, wajar aja kalau warung makannya juga merupakan suatu karya seni. Kesan ‘omah’ atau rumah langsung terasa karena meja dan kursi kayu yang seakan sedang menyambut tamunya dengan hangat (hahaha). Apalagi terdapat sumur tua yang masih dipertahankan serta lukisan dan foto tokoh-tokoh Indonesia di dinding belakang. Buat yang berkunjung pada siang hari, ‘kehangatan’ akan semakin terasa karena konsep warung yang terbuka seperti pendopo tanpa banyak sekat. Untung aja ada kipas angin di beberapa atap dan sisi. Untung lagi, kan.
Suasana Warung Bu Ageng saat jam makan siang

Beberapa menu yang saya icip di Warung Bu Ageng adalah Nasi Campur Terik Daging Sapi, Lele Njingkrung, Bubur Duren Mlekoh, dan Pisang Panggang Kayu Manis. Menu yang paling melekat di pikiran saya adalah Lele Njingkrung. Baru pertama kali saya coba lele asap yang kemudian digoreng kering, benar-benar krispi dan gurih. Bentuknya pun unik karena digoreng pada posisi meringkuk. Nasi campurnya pun enak meskipun porsinya sedikit terlalu kecil untuk saya. (Elu yang kegedean, Bray!)
Nasi Campur Terik Daging Sapi
Lele Njingkrung
Bubur Duren Mlekoh
Kami juga beruntung bisa ketemu langsung sama Om Butet yang kebetulan sedang ada di Warung Bu Ageng di tengah kesibukan beliau yang nggak selalu ada di Jogjakarta. Sehat selalu ya Om!
Foto bareng Om Butet

Udah kenyang, kami ngelanjutin perjalanan dan mampir ke Padepokan Seni Bagong Kusudiarjo.
Adegan Cinta menampar Rangga di film AADC 2 berlatar di padepokan ini lho. Nggak mau kalah, saya pun mereka ulang adegan dengan nyuruh Mbak Deasy nampar saya. Adegan demi adegan berlangsung nggak serius dan malah ketawa mulu. Dasar, aktor-aktor kelas teri! Hahaha.
Gank Cinta?
Tidak lama kami berada di sini, hanya sekedar reka ulang adegan AADC 2 dan foto bareng di depan padepokan. Rombongan travel lainnya ternyata berdatangan dan udah nunggu buat foto-foto di latar yang sama.
Padepokan Seni Bagong Kusudiarjo

Istana Ratu Boko yang begitu luas.
Perjalanan selanjutnya menuju Istana Ratu Boko makan waktu hampir 1 jam. Dengan tarif masuk sebesar  Rp.25.000 per orang, kami langsung masuk ke area tangga dengan pemandangan hamparan pemukiman warga Sleman di sebelah kiri, dan taman dengan beberapa gazebo di sebelah kanan. Ternyata kawasan ini luas buangeeeet. Setelah googling, ternyata luas keseluruhan kompleks Ratu Boko sekitar 25 hektar. Wow!

Pemandangan ketika naik ke Gerbang Istana Ratu Boko
Suka sedih kalo ngeliat anak tangga :')
Setelah sampai di pintu gerbang kompleks Ratu Boko, saya langsung ngeh kalau tempat ini adalah tempat yang cukup populer di dunia fotografi terutama buat para sunset catcher. Seperti di destinasi sebelumnya, saya langsung penasaran dimana titik persis Rangga ngobrol sama Cinta, juga dimana bebatuan tempat Rangga dan Cinta lari pas ujan turun. Setelah kesana-kemari dan bingung dimana titik persisnya, saya putuskan buat foto dimana aja deh yang penting reka ulang AADC 2.
Pintu Gerbang Kompleks Istana Ratu Boko

Rame ya? :')
Salah satu bagian kawasan Ratu Boko yang keren adalah ada pemandian di belakang istana yang cukup luas dan nampak segar sekali terutama buat saya yang emang lagi kegerahan dan kepanasan naik turun bangunan Ratu Boko.

Pemandian Istana, tapi nggak boleh nyemplung yaaa

video
Tiga puluh menit menuju sunset, kita mutusin buat ngeliat sunset di tempat lain yaitu di Tebing Breksi yang lokasinya nggak jauh dari Ratu Boko.

Bukit Breksi atau Tebing Breksi
Tebing Breksi adalah tempat wisata baru di Jogja yang berhasil menarik perhatian. Meskipun hanyalah tambang batu biasa setinggi 20 meter, dari atas bukit kita bisa ngeliat pemandangan yang luar biasa. Sayang seribu sayang (yaolo bahasa lu bray!), waktu kita kesana sang surya yang sedang menuju peraduannya (kerasukan seniman sastra lama) lagi ketutup awan.
Pas baru sampe di Tebing Breksi
Berkibarlah
Kita pun duduk-duduk aja di atas bukit sembari menikmati semburat senja dan lampu-lampu permukiman yang pelan-pelan muncul. Oiya, yang unik disini adalah, semua pengunjung harus sudah turun dari bukit di jam 6 kurang 10 menit. Jadi bakal ada petugas yang naik dan ngasih tau kita kalau waktu di atas bukit udah mau abis. Sumpeh, berasa lagi karaoke diingetin sisa waktu. Tapi bedanya, yang ini nggak bisa perpanjang. Mungkin takut kalau terjadi hal-hal yang nggak diinginkan. Soalnya sejauh mata memandang sih nggak ada pagar pembatas dan lampu penerangan di atas bukit. Kan lumayan Bro kalau jatuh dari tebing dengan ketinggian 20 meter.
Bang Hendra & Mbak Suzan dipaksa jadi model :P
Menjelang malam dari atas Tebing Breksi


Menuju Sate Klathak Pak Bari
Setelah naik turun bukit, sampailah kita pada saat-saat kelaparan.
Sesuai itinerary, saatnya menuju warung makan yang juga ada di salah satu scene AADC 2; Sate Klathak Pak Bari!
Penampakan Sate Klathak Pak Bari dari Depan
Terletak di dalam Pasar Jejeran, Wonokromo, Bantul, Jogjakarta, ternyata Sate Klathak Pak Bari Cuma sedia menu makanan berbahan daging kambing. Meskipun bukan pecinta kambing, tapi penasaran juga pengen coba.
Sate kambing siap diolah.
Saya nggak tau apakah sebelum AADC 2 warung ini sudah terkenal atau belum. Tapi yang jelas, waktu kita datang ke sini, pengunjungnya lagi rame banget. Kita kedapetan duduk lesehan di sebelah warung karena meja dan kursi lainnya udah terisi pengunjung lain. Waktu mau pesen, kita ditawarin mau sate atau gule dan semuanya kompak memilih sate. Setelah menunggu sekitar 20 menit, akhirnya pesanan datang. Meskipun 1 porsi hanya berisi 2 tusuk sate, tapi potongan dagingnya cukup besar dan lebih banyak dari sate pada umumnya. Salah satu keunikan sate klathak adalah penggunaan jeruji sepeda sebagai tusukan sate! Konon katanya, jeruji besi dipercaya bisa jadi penghantar panas yang lebih baik dibanding tusukan kayu sehingga daging kambing dapet panasnya merata.

Selain tusukan, rasa sate pun juga unik. Sate kambingnya agak garing, berasa asin-asin gurih gimana gitu, dan pastinya empuk. Sebenernya sate bisa langsung dimakan pake nasi, tapi kita juga bisa minta kecap manis atau kecap manis yang ditaburi irisan cabe rawit. Selain minta kecap rawit, kita juga nambah gule kambing biar nggak penasaran. Nyam! (Ngetik sambil ngeces)
Mari makan!
Sekitar jam 9 malam kita sampai di hotel lagi, langsung check-in (late late late check-in) dan istirahat biar siap menghajar itinerary esok hari yang lebih padat. :)
video


Sabtu jam 3 pagi, bersiap catching sunrise di Punthuk Setumbu.
Jam 3 pagi semua peserta udah diminta buat ngumpul di lobi hotel. Kok pagi bangeeeet? Yap, karena hari ini kita mau ngeliat sunrise di Punthuk Setumbu, Jogjakarta.
Weiiiits! Inilah salah kaprah orang-orang tentang Punthuk Setumbu. Punthuk Setumbu itu sebenarnya ada di Magelang, Jawa Tengah.. Tapi karena banyak wisatawan Jogja yang nyempetin diri buat ke Punthuk Setumbu, jadi banyak juga yang nganggep Punthuk Setumbu ada di Jogja, padahal udah beda Provinsi.

Perjalanan dari hotel ke lokasi Punthuk Setumbu makan waktu sekitar 45 menit – 1 jam. Dengan tiket masuk wisatawan domestik sebesar 15ribu rupiah, saya kemudian dihadapkan dengan tangga berliku yang bener-bener tinggi dan terjal. Meskipun ‘cuma’ 300 meter, trekking ini sukses bikin saya ngos-ngosan dan bercucuran keringat pagi buta.
Sebelum menaiki tangga terjal itu...
Sampai di atas, sudah banyak wisatawan baik lokal atau mancanegara yang berdiri nyari view point terbaik buat nunggu sunrise dan foto-foto. Di sisi lain, saya lihat ada view point dengan sederet fotografer berlensa tele yang sedang sibuk mengatur kamera masing-masing, mungkin memang titik yang dikhususin buat fotografer profesional kali ya.
We-blur. Wefie ngeblur.
Pelan-pelan matahari mulai muncul. Saya begitu takjub melihat pemandangan di depan saya. Selain cahaya kemerahan yang pelan-pelan muncul, saya juga bisa melihat kemegahan Candi Borobudur dan Rumah Doa Merpati (juga dikenal dengan Gereja Ayam) dari kejauhan dengan selimut kabut tipis di balik pepohonan.
Ada yang bisa nemu mana Gereja Ayam dan Candi Borobudur?
Jalur trekking kembali ke parkiran yang menurun memang lebih menyenangkan karena nggak pake capek dan ngos-ngosan. Tapi, terdapat segerombolan ibu-ibu di depan kami yang berjalan amat lambat, sembari nyanyi dan bahas hal rumah tangga ngalor-ngidul, memaksa kami menyesuaikan tempo langkah kaki menuruni tangga. Salah satu percakapan yang bikin ngikik di tengah pemandangan luar biasa rancak adalah mereka sempet-sempetnya melontarkan pertanyaan “Daun singkong di sebelah ini boleh dipetik nggak ya?”. Emak-emak.

Ayam atau Merpati.
Sama seperti Rangga yang kemudian bergegas ngajak Cinta buat ke view point sunrise selanjutnya, kita pun langsung cabut ke destinasi Rumah Doa Bukit Rhema atau Gereja Ayam atau Rumah Doa Merpati. Lah, mana yang bener?
Menuju Bukit Rhema pake Jeep
Bangunan yang berada di Dusun Gombong, Desa Kembanglimus, Magelang, Jawa Tengah ini emang sekilas serupa sama ayam. Ceritanya, pada tahun 90an Pak Daniel Alamsjah yang berasal dari Lampung mendapat petunjuk lewat mimpinya untuk membuat rumah ibadah. Rumah ibadah yang ingin dibangun nggak dikhususin buat umat agama tertentu tetapi untuk semua umat yang percaya adanya Tuhan. Pak Daniel juga berencana membuat rumah ibadah ini seperti burung merpati karena merpati adalah lambang perdamaian. Tapi karena biaya yang nggak mencukupi, pembangunan rumah doa pun nggak dilanjutin. Nah, ketika pengerjaan terhenti, sisi depan jadi berbentuk kepala ayam dan sisi belakang udah terbentuk ekor. Jadilah warga sekitar menyebut bangunan tersebut sebagai Gereja Ayam.
Penampakan Rumah Doa Merpati dari depan
Bagian dalam 'badan' Rumah Doa Merpati
Nggak mau kalah sama Rangga dan Cinta, kita pun naik ke puncak bangunan yang terletak di bagian kepala. Setelah menaiki tangga-tangga yang belum sepenuhnya jadi, kami pun sampai dan foto-foto deh. Oh iya, puncak Rumah Doa Merpati ini nggak terlalu luas. Kurang lebih, hanya 10-12 orang yang bisa berada di atas di waktu yang bersamaan. Jadi tiap 10 menit, ada petugas di bawah yang minta kita gantian.
Tangga menuju puncak yang curam banget
Wefie di puncak Rumah Doa Merpati

Kembali ke hotel
Sekitar pukul 9 kita sampai di hotel. Karena waktu sarapan yang tinggal 1 jam lagi, semua langsung menyerbu restoran buat sarapan.
Kalap.

Kenyang sarapan, balik ke kamar buat istirahat dan bersiap sebelum jam 1 siang lanjut ke destinasi berikutnya.

#ViaViaJogja, a Traveler’s Cafe, Travel, Artisan Bakery, Guesthouse, Fair Trade Shop.
Di AADC 2, ViaVia Artisan Bakery jadi lokasi Karmen dan Milly pertama kali ngeliat Rangga yang ternyata juga lagi di Jogja buat nemuin Ibunya. Belum begitu lapar sebenernya buat makan siang. Tapi, yaudah lah yuk. Meskipun nggak laper tapi saya mah pasti tetap lahap.
ViaVia Bakery
Bakery nya udah banyak yang abis
ViaVia ini kayak one stop shopping; dari cafe, bakery, pernak-pernik tradisional, guest house, sampai paket-paket wisata di Jogja semua ada. Dari menu makanan, harga, ambiance, serta pengunjung, bisa dibilang kalau ViaVia lebih menyasar turis mancanegara.


ViaVIa Travel Fair Shop
masih di ViaVia
Mbak Deasy pose di tangga menuju lantai atas ViaVia Resto, tempat kami makan siang.
Salah satu sudut ViaVia
Saya memesan Shrimp Laksa yang hari itu jadi special menu, maklum lagi bosen makan daging dan ayam, juga kayaknya pas aja makan yang asem dan seger di siang hari yang panas ini. Sambil minum pineaple juice with extra lime, makin pas! Overall saya puas banget sama menu yang saya pesan, rasa dan porsinya sangat satisfying. Beda sama Vegetarian Spaghetti pesenan Bang Hendra yang lumayan hambar atau Sop Buntut pesanan Mba Suzan yang justru keasinan. Oiya, salah satu hal yang bikin saya bilang ViaVia lebih menyasar turis asing adalah menu-menu makanan disini sangat nutritious (hampir selalu ada sayuran di dalamnya) dan highlights di buku menu seperti non-msg, no palm oil dan selalu mengusahakan penggunaan bahan-bahan organik. Ornamen-ornamen dalam ViaVia juga unik dan banyak memanfaatkan barang bekas menjadi hiasan dinding.
Beberapa highlight di buku menu ViaVia Resto
Caesar Salad
Shrimp Laksa, dayummmm!
Vegetarian Pasta pesenan Bang Hendra

Minuman yang kami pesan :)
Nge-dessert di Tempo Gelato.
Makan udah, dessert nya belom. Jalan-jalan sore lah kita di sekitar ViaVia sambil nyari Tempo Gelato yang memang hits akan kelejatan eskrimnya. Sempet bingung ngeliatan puluhan bucket berisi eskrim dengan rasa yang beda-beda. Meskipun ada beberapa rasa yang unik kayak Chocolate Spicy, Ginger, dan Cinnamon, tetapi saya lebih memilih rasa yang udah pasti-pasti aja macam Nutella dan Tiramisu. Dan bener aja, emang enaaaaak!
Penampakan Tempo Gelato
My Gelato!
Malioboro free time!
Sebelum ke Malioboro, kita sempet mampir ke butik batik apa gitu (lupa namanya). Tapi karena mau cari oleh-oleh yang hemat aja, ya cuma cuci mata aja di butiknya.

Pukul 5 sore kita semua sampai di Malioboro dan beneran mencar dhewe-dhewe. Mbak Suzan nonton AADC 2 di Amplaz (cian amat belom nonton AADC 2 karena kedapetan tugas di pedalaman), Mbak Deasy ketemu sama temen-temen atau keluarga yang juga lagi ada di Jogja, sementara saya dan Bang Hendra juga jalan di Malioboro dengan tujuan masing-masing. Setelah beli wedang uwuh pesenan adek, pakaian pesenan teman-teman, dan beberapa pernak-pernik saya pun ‘ngemil’ nasi gudeg. HAHA! Maklum, udah 2 hari di Jogja tapi belum makan nasi gudeg, kan kurang afdhol ya ya ya. Setelah nasi gudeg, tidak lupa saya bungkus lumpia goreng yang banyak dijual di kaki lima Malioboro dan juga cilok ayam. Leb!
Malioboro jelang petang
Enak!

Eh sambil jalan-jalan tak tentu arah, tiba-tiba Mbak Suzan nitip pakaian khas Jogja buat anak cowok umur 1 tahun dan saya berhasil cari oleh-oleh buat Mbak Suzan! Semoga anaknya suka ya Mbak..

The Beatles Pub, Baby!
Hampir jam 10 malem, kita semua (kecuali Bang Hendra yang emang belom balik balik dari Malioboro) langsung cao ke The Beatles Pub yang deket banget dari hotel. Jalan kaki 5 menit, sampe.
Welcome to The Beatles Pub!
Live Music
Sebenernya nuansa cafe nya bisa dibilang sederhana. Selayaknya rumah biasa tapi dengan foto-foto personil The Beatles yang menempel dimana-mana. Yang bikin seru ada juga live band yang nggak cuma ngebawain lagu-lagu The Beatles tapi juga lagu-lagu lainnya termasuk lagu Indonesia. Dasar nggak hafal lagu-lagu The Beatles, saya justru lebih enjoy dan sing along kalo band nya lagi bawain lagu-lagu mainstream masa kini.

Waktu waiter nya dateng, saya nanya apakah tingkat kematangan menu steak bisa dipilih dan dia bilang nggak bisa, sudah pasti well done. Saya pun pesen sirloin steak. Ketika sirloin steak dateng, ternyata eh ternyata masih medium well atau justru medium rare (?) dan cairan merah selalu keluar tiap kali ngiris daging. Alhasil cuma makan bagian-bagian pinggir daging. Selain itu, rasa dagingnya flat, nggak dikasih saus (bbq kek, blackpepper kek, mushroom kek) macam restauran steak umum yang saya tau, dan beberapa sayuran di saladnya pahit. Untungnya ada kakak-kakak baik hati Mbak Suzan & Mbak Deasy yang rela ngasih makanannya ke saya dan juga hiburan live music yang bikin saya still enjoying the night.


Nggak nyangka udah day 3.
Kali ini surprisingly dan finally ada menu gudeg di sarapan hotel, puas-puasin deh nggak mau rugi. HAHAHA

Sambil sedih karena nggak berasa udah last day, jam 10 kita check out dan langsung meluncur ke Komplek Makam Raja-Raja Mataram. Banyak sudut-sudut kece buat background foto ataupun jadi objek foto itu sendiri. Tapi sadly, kita nggak bisa bener-bener masuk ke makam raja-raja Mataram karena ada persyaratan terkait pakaian. Cewek harus pakai kain jarik, kemben, dan lepas jilbab. Cowok harus pakai peranakan, kain jarik, dan blangkon. Bisa nyewa sih, cuma saya agak males karna pasti gerah banget dan takes time sementara kita kan masih punya to-do list yang lain.
Sampe di Makam Raja-Raja Mataram
Perhatian!
1 2 3 cekrek!


Maafkan saya, Bapak.
Mungkin cuma kata maaf yang bisa saya kasih ke bapak-bapak pengayuh becak yang ‘beruntung’ tiada tara mendapatkan penumpang semini saya (se-mini cooper beratnya, iya). Ya, sampai di Kotagede kami menyewa becak untuk berkeliling kota menikmati toko-toko penjual perak dan sambil merasakan rintik gerimis yang mengundang. Mengundang lapar. (halah).
Kebayang nggak gimana beban dan perasaan Bapak ini?

Sellie Coffee, Kamu Ja. Hat.
Karena kemaren sore udah pada kenyang dan jajan gelato, jadi plan ke Sellie Coffee ganti jadi hari ini. Tapi bro, ketika sampe di depan Sellie Coffee doi masih tutup. Padahal jam udah menunjukkan pukul 12 lewat, which is harusnya udah buka ya..

Sedih. Padahal salah satu scene yang sangat fenomenal di film AADC 2 sampai dibuat meme kan bertempat di sini.

Cintailah ploduk-ploduk “Lokal” Indonesia.
Ngomong-ngomong soal lokal, nggak cuma produk-produk dan wisata domestik aja yang harus kita support dan kunjungi, tapi juga Lokal Hotel & Restaurant yang juga makin terkenal karna ikut nemplok di salah satu scene AADC 2. Sampe di resto jam 1 siang tapi kita harus nunggu exactly 1 jam karna full seat. Udah muncul di AADC 2, pas jam makan siang, dan ketambahan lagi ada gathering besar-besarannya Mbak Diana Rikasari. Huft.

Alhasil kita diminta nunggu di lobby hotelnya that is quite minimalist-artsy-relaxing kind of lobby. Thank God.Singkat cerita, saya, mbak Deasy dan beberapa kru pesan menu fried oxtail with soup karena dari gambar seems tempting. Enak banget sih, gurih dan manisnya lazis. Buntut gorengnya empuk juga. Tapi nunggunya nggak 45 menit juga lah yaa, padahal menu ricebowl dan lainnya keluar dalam waktu kurang dari 15 menit. Selain lagi hype dan makanannya enak, ambiance di sini menurut saya seru dan rapih. Interiornya clean, white, dengan sentuhan hangat dari furnitur-furnitur kayu tapi modern dan yang paling catch attention tentu saja mural bertuliskan Jogjakarta yang udah pasti jadi incaran pengunjung resto karna nggak bisa didapetin di tempat lain.

Mural Jogjakarta di Lokal Resto
Fried Oxtail aka Buntut Goreng
Nggak lupa, saya dan kru melakukan foto reka ulang adegan AADC 2. Semoga mirip ya. Hihihi.
Reka Ulang AADC 2
Thank you, simPATI!
Alhamdulillah kita takeoff dari Jogja dan sampai kembali di Jakarta tepat waktu dan dalam kondisi sehat lahir batin. Banyak tempat-tempat, hampir semuanya mungkin ya, adalah tempat-tempat yang baru pertama kali saya kunjungi meskipun dari kecil selalu ke Jogja tiap tahun bareng keluarga. Thankyou berat buat simPATI for creating this amazing experience;
buat tim AADC 2 atas film keren yang sekaligus mengangkat lokasi-lokasi Jogjakarta yang belum banyak dieksplor;
buat Mbak Deasy, Mbak Suzan, dan Bang Hendra yang udah jadi gank seru selama di Jogja;
buat crew yang ikut (Andre, Ayu, Dimas) yang udah taking care of us dan bantuin foto-foto;
dan semua yang nggak bisa ditulis satu persatu (hahahahaaaaaa berasa menang Grammy).


Keep #GoDiscover, find everything new in your surroundings. Share it and you will find who you really are and may inspire the others.